TUGAS 2
SISTEM BASIS DATA




OLEH :
KELOMPOK 4
DAVID INDRA                       (672009704)
ADINDA SETYA OKTAMI  (672012099)
YOSEPHIN DWI TATALIA  (672012123)
WENTI MEI ANDRIYANI    (672012136)
TYAS KRISTIYANA             (682012063)
AGUSTINA YANSIP              (702011149)


FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI
UNIVERSITAS KRISTEN SATYA WACANA
2012
BAB I
PENDAHULUAN
1.1       Latar Belakang
Seiring dengan berjalannya waktu, system pemrosesan file ditinggalkan karena masih bersifat manual, dikembangkan sistem pemrosesan dengan pendekatan basis data.
1.2       Batasan Masalah
1.        Pengertian Sistem Basis Data
2.        Komponen Utama Sistem Basis Data
3.        Abstraksi Data dan Bagian-Bagian Penyusunnya
4.        Manfaat Sistem Basis Data
1.3       Maksud dan Tujuan
Maksud dari penyusunan tugas ini adalah untuk memenuhi dan melengkapi salah satu tugas mata kuliah Sistem Basis Data di Universias Kristen Satya Wacana. Sedangkan tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui dan mendeskripsikan tentang sistem basis data dan abstraksi data.
1.4       Metode Pengumpulan Data
Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penyusunan tugas ini, penulis menggunakan Metode Browsing Internet, yaitu metode yang dilakukan dengan browsing atau membaca atau mencari referensi-referensi yang berkaitan dengan masalah yang dibahas dalam tugas ini di internet.



BAB II
PEMBAHASAN
2.1      Pengertian Sistem Basis Data
Ø  Pengertian Sistem
Istilah sistem merupakan istilah dari bahasa yunani system yang artinya adalah himpunan bagian atau unsur yang saling berhubungan secara teratur untuk mencapai tujuan bersama.
Pengertian sistem menurut Wikipedia indonesia adalah sistem berasal dari bahasa Latin (systēma) dan bahasa Yunani (sustēma) adalah suatu kesatuan yang terdiri komponen atau elemen yang dihubungkan bersama untuk memudahkan aliran informasi, materi atau energi. Istilah ini sering dipergunakan untuk menggambarkan suatu set entitas yang berinteraksi, di mana suatu model matematika seringkali bisa dibuat.
Pengertian sistem menurut para ahli :
·      L. James Havery. Menurutnya sistem adalah prosedur logis dan rasional untuk merancang suatu rangkaian komponen yang berhubungan satu dengan yang lainnya dengan maksud untuk berfungsi sebagai suatu kesatuan dalam usaha mencapai suatu tujuan yang telah ditentukan.
·      John Mc Manama. Menurutnya sistem adalah sebuah struktur konseptual yang tersusun dari fungsi-fungsi yang saling berhubungan yang bekerja sebagai suatu kesatuan organik untuk mencapai suatu hasil yang diinginkan secara efektif dan efesien.
·      C.W. Churchman. Menurutnya sistem adalah seperangkat bagian-bagian yang dikoordinasikan untuk melaksanakan seperangkat tujuan.
·      J.C. Hinggins
Menurutnya sistem adalah seperangkat bagian-bagian yang saling berhubungan.
·      Edgar F Huse dan James L. Bowdict
Menurutnya sistem adalah suatu seri atau rangkaian bagian-bagian yang saling berhubungan dan bergantung sedemikian rupa sehingga interaksi dan saling pengaruh dari satu bagian akan mempengaruhi keseluruhan.
·      Ludwig Von Bartalanfy
Menurutnya sistem adalah seperangkat unsur yang saling terikat dalam suatu antar relasi diantara unsur-unsur tersebut dengan lingkungan. 
·      Anatol Raporot
Menurutnya sistem adalah suatu kumpulan kesatuan dan perangkat hubungan satu sama lain. 
·      L. Ackof
Menurutnya sistem adalah setiap kesatuan secara konseptual atau fisik yang terdiri dari bagian-bagian dalam keadaan saling tergantung satu sama lainnya. 
·      Menurut M.J Alexander dalam buku Information System Analysis : Theory and Application, sistem merupakan sekelompok elemen-elemen baik fisik maupun non-fisik yang menunjukkan suatu kumpulan saling berhubungan dan berinteraksi menuju tujuan, atau sasaran sebuah sistem.
·      Indrajit (2001: 2) mengemukakan bahwa sistem mengandung arti kumpulan-kumpulan dari komponen-komponen yang dimiliki unsur keterkaitan antara satu dengan lainnya.
·      Jogianto (2005: 2) mengemukakan bahwa sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu. sistem ini menggambarkan suatu kejadian-kejadian dan kesatuan yang nyata adalah suatu objek nyata, seperti tempat, benda, dan orang-orang yang betul-betul ada dan terjadi.
·      Menurut Murdick, R.G, (1991 : 27) Suatu sistem adalah seperangkat elemen yang membentuk kumpulan atau procedure-prosedure/bagan-bagan pengolahan yang mencari suatu tujuan bagian atau tujuan bersama dengan mengoperasikan data dan/atau barang pada waktu rujukan tertentu untuk menghasilkan informasi dan/atau energi dan/atau barang.  .
·      Menurut Jerry FutzGerald, (1981 : 5) Sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu.
·      Menurut Davis, G.B, (1991 : 45 ) Sistem secara fisik adalah kumpulan dari elemen-elemen yang beroperasi bersama-sama untuk menyelesaikan suatu sasaran
·      Menurut Dr. Ir. Harijono Djojodihardjo (1984: 78) “Suatu sistem adalah sekumpulan objek yang mencakup hubungan fungsional antara tiap-tiap objek dan hubungan antara ciri tiap objek, dan yang secara keseluruhan merupakan suatu kesatuan secara fungsional.”
·      Menurut Lani Sidharta (1995: 9), “Sistem adalah himpunan dari bagian-bagian yang saling berhubungan yang secara bersama mencapai tujuan-tujuan yang sama”

·         Kesimpulan : sistem adalah suatu kesatuan utuh yang terdiri dari beberapa bagian yang saling berhubungan dan berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu.

Ø  Pengertian Sistem Basis Data
Sistem Basis Data merupakan sekumpulan basis data dengan para pemakai yang menggunakan basis data secara bersama-sama, personil yang merancang dan mengelola basis data, teknik-teknik untuk merancang dan mengelola basis data, serta sistem komputer yang mendukungnya.
C. J. Date menyatakan bahwa sistem basis data dapat dianggap sebagai tempat untuk sekumpulan berkas data yang terkomputerisasi dengan tujuan untuk memelihara informasi dan membuat informasi tersebut tersedia saat dibutuhkan.














Menurut Connolly, Sistem Basis Data adalah kumpulan program aplikasi yang berupa sistem penyimpanan yang berinteraksi dengan basis data.
Menurut Date, sistem Basis Data adalah sistem penyimpanan record yang terkompurisasi.

Dari definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa Sistem Basis Data merupakan kumpulan program aplikasi yang dipergunakan untuk penyimpanan data yang terkompurisasi.

2.2      Komponen Utama Sistem Basis Data
1.        Perangkat keras
Biasanya berupa perangkat komputer standar, media penyimpan sekunder on-line (Harddisk) dan off-line (Backup data) serta perangkat komunikasi untuk sistem jaringan. Komponen inilah yang melakukan pemrosesan dan juga untuk menyimpan basis data.
2.        Sistem operasi
Merupakan program yang mengaktifkan atau memfungsikan sistem komputer, mengendalikan seluruh sumber daya dalam komputer dan melakukan operasi – operasi dasar dalam komputer.
Contoh :
a.       Ms- Dos (3.0, ......6.x)
b.      Ms-Windows (3.x, 9.x, Me, NT, 2000, Xp)
c.       Unix
d.      Linux
3.        Basis data
Setiap basis data berisi sejumlah objek basis data (file, tabel, dll) dan juga mengandung atau menyimpan definisi struktur.
4.        Sistem pengelola basis data (DBMS)
Pengelolaan basis data secara fisik ditangani oleh sebuah perangkat lunak (sistem) yang khusus (DBMS) yang akan menentukan bagaimana data diorganisasi, disimpan, diubah dan diambil kembali disamping itu juga menerapkan mekanisme pengamanan data, pemakaian data secara bersama, keakuratan dan konsistensi data, dsb.
Contoh :
a.         Foxbase, dBase III+, dBase IV, Ms Access, Borland Paradox
b.        Oracle, sybase, dsb
5.        Pemakai (Programmer, User Mahir, User Umum, User Khusus)
Pemakai dalam basis data dibedakan berdasarkan cara mereka berinteraksi terhadap sistem
a.         Programmer
Pemakai berinteraksi dengan basis data melalui Data Manipulation Language (DML) yang disertakan dalam program yang ditulis dengan dalam bahasa pemrograman Induk. Contoh : C, pascal, cobol, dll
b.         Pemakai Mahir (Casual User)
Berinteraksi dengan sistem tanpa menulis modul program dan hanya menggunakan query dengan query yang telah disediakan.
c.         User Umum (End User / Naive User)
Berinteraksi dengan sistem basis data melalui pemanggilan suatu aplikasi permanen yang telah diprogram atau ditulis sebelumnya.
d.        User Khusus (Specialized User)
Berinteraksi dengan menulis program basis data non konvensional untuk keperluan khusus. Contoh : Sisem Pakar, pengolahan citra, dll
6.        Aplikasi Lain
Ini bersifat opsional artinya sangat relatif tergantung pada kebutuhan kita.
2.3      Abstraksi Data
Sistem basis data biasanya menyembunyikan detil tentang bagaimana data disimpan dan diperlihara. Oleh karena itu, seringkali data yang terlihat oleh pemakai sebenarnya berbeda dengan yang tersimpan secara fisik
Abstraksi data merupakan tingkatan-tingkatan pengguna dalam memandang bagaimana sebenarnya data diolah dalam sebuah sistem database sehingga menyerupai kondisi yang sebenarnya dihadapi oleh pengguna sehari-hari. Bisa dikatakan abstraksi data merupakan level dalam bagaimana melihat data dalam sebuah sistem basis data.
Salah satu tujuan DBMS adalah untuk menyediakan fasilitas antar muka atau interface dalam melihat data kepada pemakai. Sehingga sistem tersebut menyembunyikan detail tentang bagaimana data tersebut di simpan dan dipelihara. Sehingga sering kali data terlihat oleh pemakai sebenarnya berbeda, jadi abstraksi terbagi menjadi 3 level atau tingkatan.
Abstraksi data dalam DBMS dibagi menjadi 3 tingkat, yaitu :
1.         Tingkat Fisik (Physical Level)
Lapis fisik merupakan lapis terendah pada abstraksi data.
2.         Tingkat Konseptual (Conceptual Level)
Lapis konseptual lebih tinggi dari lapis fisik.
3.         Tingkat Pandangan (View Level)
Lapis pandangan merupakan lapis tertinggi pada abstraksi data.


1.      Level Fisik (Physical Level)
Lapis fisik merupakan lapis terendah, lapis ini menjelaskan bagaimana (how) data sesungguhnya disimpan. Pada lapis inilah struktur data dijabarkan secara rinci.
2.      Level Logik / Konseptual (Conceptual Level)
Lapis ini menjabarkan data apa (what) saja yang sesungguhnya disimpan pada basisdata, dan juga menjabarkan hubungan-hubungan antardata secara keseluruhan. Seorang pengguna dalam level ini dapat mengetahui bahwa data mahasiswa disimpan pada tabel mahasiswa, tabel krs, tabel transkrip dan lain sebagainya. Level ini biasa dipakai oleh DBA.
3.      Level Penampakan/pandangan (View Level)
Pada lapis ini pengguna hanya mengenal struktur data yang sederhana, yang berorientasi pada kebutuhan pengguna. Data yang dikenal oleh masing-masing pengguna bisa berbeda-beda dan barangkali hanya mencakup sebagian dari basis data. Misalnya: Bagian keuangan hanya membutuhkan data keuangan, jadi yang digambarkan hanya pandangan terhadap data keuangan saja, begitu juga dengan bagian akuntansi, hanya membutuhkan data akuntansi saja. Jadi tidak semua pengguna database membutuhkan seluruh informasi yang terdapat dalam database tersebut.

2.4      Manfaat Sistem Basis Data
1.        Mengurangi redundansi
Data yang sama pada beberapa aplikasi cukup disimpan sekali saja.
2.        Menghindarkan inkonsistensi
Karena redundansi berkurang, sehingga umumnya update hanya sekali saja.
3.        Terpeliharanya integritas data
Data tersimpan secara akurat.
4.        Data dapat dipakai bersama-sama
Data yang sama dapat diakses oleh beberapa user pada saat bersamaan.
5.        Memudahkan penerapan standarisasi
Menyangkut keseragaman penyajian data.
6.        Jaminan security
Data hanya dapat diakses oleh yang berhak.
7.        Menyeimbangkan kebutuhan
Dapat ditentukan prioritas suatu operasi, misalnya antara update (mengubah data) dengan retrieval (menampilkan data) didahulukan update.


BAB III
PENUTUP
1.1       Kesimpu
sistem adalah suatu kesatuan utuh yang terdiri dari beberapa bagian yang saling berhubungan dan berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu.
Dari definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa Sistem Basis Data merupakan kumpulan program aplikasi yang dipergunakan untuk penyimpanan data yang terkompurisasi.




Daftar Pustaka
Fathansyah, Ir, 2002, “Basis Data”, Informatika, Bandung

Indrajit, 2001, Analisis dan Perancangan Sistem Berorientasi Object. Bandung, Informatika.

Jogianto HM. 2005. Sistem Teknologi Informasi. Andi. Yogyakarta.

Robert G Murdick, dkk, Sistem Informasi Untuk Manajemen Modern, Jakarta : Erlangga, 1991.

Jogiyanto HM. 2005. Analisis & Desain Sistem Informasi : Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis. Yogyakarta. Andi.

Gordon B. Davis, Kerangka Dasar Sistem Informasi Manajemen Bagian 1, PT Pustaka Binamas Pressindo, Jakarta: 1991

Dr. Ir. Harijono Djojodihardjo, Pengantar Sistem Komputer, Erlangga, Bandung: 1984

Lani Sidharta, Pengantar Sistem Informasi Bisnis, P.T. ELEX Media Komputindo, Jakarta: 1995

Wildan21.10

March 16th, 2011 Nurmanto

Asih Winantu.2006. http://asihwinantu.files.wordpress.com/2008/07/materi-kuliah-sistem-basis-data1.doc

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

8 comments:

Elca Gonza said...

mantab nich materinya. basis data .. basis data.. harga yzf r15

budidayakenari.com said...

Excuse me, I come from Indonesia. Good article above, and add to my knowledge, once again thank you very much. Budidaya Kenari

Basri Fauzi said...

Terimakasih sudah berbagi,paling tidak ini bisa menjadi pembelajaran buat kita dimasa mendatang,jangan lupa,yuuk ikutan
Bisnis online
Yang bisa kita jadikan sebagaiPeluang Usaha
Atau
Peluang bisnis
Untuk masa depan.Salam sejahtera buat pemilik blog.Terimakasih,esok dan seterusnya saya akan rajin berkunjung ke blog ini karena artikelnya bermanfaat semua.

Ojanx said...

Terima kasih telah menyajikan materi yang lengkap dan berwawasan.
numpangpromo
iklan gratis
pasang iklan gratis

Salamun Picassa said...

kunjungi :
Trik Android

Template Blog

Download Lagu Gratis

Download Full Games
Download Font

Irvan Dohan said...

Jika anda memerlukan panduan tentang Dunia teknologi atau blogging yang terbaik anda bisa mencoba mempelajarinya dari website panduan Teknologi terbaik ini HUBLAAGRAM . cek tips belajar SEO dari kami mempercepat index google

Di sini anda bisa mendapatkan prediksi togel singapura yang bisa anda gunakan menjadi acuan dalam memasang taruhan prediksi togel singapura . lihat prediksi togel singapura minggu ini Angka main sgpprediksi togel singapura

Nunung Kilat said...

Informasi yang terdapat dalam tulisan ini sangat bagus dan bermanfaat.
tokosarip
kiosnugraha
deviyudis

Pediksi SgpHk said...

Di sini anda bisa mendapatkan prediksi togel singapura yang bisa anda gunakan menjadi acuan dalam memasang taruhanPrediksi togel singapura . lihat prediksi togel singapura minggu ini keluaran Togel sgp keluaran togel singapura paling jitu.

Post a Comment